Constructive Eati
NAOMIITO
ASI
anak
me
hamil
Bayi
Ibu
MPASI

Review Bantal Peyang Babymoov Lovenest

Hi! Moms yang lagi hamil besar dan persiapan beli barang bayi, Mom pasti nggak asing dengan bantal peyang, dan pasti masuk list what-to-buy nya Mom yah, hehe. Kalau Mom lagi kebingungan cari bantal peyang yang bagus, Mom bisa baca artikel saya ini karena kali ini saya mau bahas soal review bantal Ba

Hi Moms yang lagi hamil besar dan persiapan beli barang bayi, Mom pasti nggak asing dengan bantal peyang, dan pasti masuk list what-to-buy nya Mom yah, hehe. Kalau Mom lagi kebingungan cari bantal peyang yang bagus, Mom bisa baca artikel saya ini karena kali ini saya mau bahas soal review bantal Babymoov Lovenest.     Jujur Mom, saya beli bantal ini juga karena rekomendasi teman saya. Kalau dihitung, total saya punya 5 bantal peyang termasuk bantal peyang dari Babymoov Lovenest ini. Banyak yah, hehe. Kenapa punya ampe sebanyak itu? Karena keempat bantal peyang yang saya beli sebelum beli bantal peyang Babymoov Lovenest itu dapat dari custom baby bedding set, bedcover set, waterproof changing pad set, dan portable bed set. Jadi semuanya itu krn include aja di barang yang saya beli bukan karena saya spesial cari bantal peyangnya. Makanya karena punya sampai sebanyak itu, saya ga cari dan ga review lagi bantal peyang yang bagus.    Untung aja teman saya rekomendasiin bantal peyang Babymoov Lovenest ini yang memang bagus. Jadi waktu lahir, kepala Baby K cukup lonjong karena lahir secara normal tapi ditarik Vakum. Lalu waktu masih di RS, saya langsung minta suami segera cari bantal peyang Babymoov itu di toko baby di Taipei. Tapi sayangnya lagi kosong model bantal peyang Babymoov yang bentuknya bulat. Dan kalau pesan akan lumayan lama. Oh ya btw dokter di Taipei ga bolehin baby pake bantal lho Mom. Mereka bilang kepala baby akan menjadi bulat dengan sendirinya nantinya. Tapi karena saya concern sama bentuk kepala Baby K waktu itu, jadi saya tetap niatin beli bantal yang bagus. Jadilah waktu itu beli yang bentuknya hati karena yang ada cuma itu. Tapi ternyata yang bentuk hati itu memang untuk usia 0-6 bulan sedangkan yang bentuknya bulat (Lovenest +) itu untuk 6-12 bulan.       Yang saya suka dari bantal peyang Babymoov Lovenest:     1. Bisa dipakai sejak newborn hingga 6 bulan   Tapi sejak Baby K berusia 2 bulan, dia kalau tidur sudah sering keluar dari bantalnya. Jadi waktu tidur posisi bantal di kepalanya, eh bangun-bangunnya bantalnya sudah jauh dari kepalanya. Hehe. Lalu sejak dia mulai bisa roll over di usia 3 bulanan, udah enggak betah pakai bantal apapun karena dia mulai suka tidur miring ataupun tengkurap di siang hari. Tapi kalau di malam hari, waktu saya kebangun dan lihat kepalanya sudah geser dari bantalnya, saya masih suka taruh lagi bantal ini di bawah kepalanya. Sepertinya baby jaman now memang nggak suka pakai bantal yah Mom, haha.       2. Materialnya breathable dan lembut   Cocok untuk tipe baby yang gampang berkeringat dan tidak kuat panas seperti Baby K. Bagian dalamnya dari foam filling, cover luarnya dari katun spandex yang nyaman.     3. Ergonomis   Lubang di tengah bantalnya dengan kontur cekung mengurangi tekanan pada leher dan kepala bayi dan membantu kepala bayi menjadi bulat sempurna. Walaupun tipis, tapi terbukti membantu mencegah flathead syndrom (kepala rata atau peyang) dan juga memperbaiki bentuk kepala Baby K yang tidak bulat waktu lahir.      4. Bentuknya lucu, desainnya simple tapi elegan.     5. Pilihan warnanya soft natural tanpa motif   Jadi gampang match dengan bedding set bayi yang biasanya punya beberapa motif warna.        6. Tipis, tidak setebal bantal peyang pada umumnya    Pas untuk jadi alas kepala bayi saat menyusui posisi tiduran miring, karena mulut bayi akan sejajar dengan puting Mom tanpa badannya perlu dialasi dengan banyak kain tambahan.     7. Tidak cepat bau    Walaupun dipakai lama, bantalnya tidak cepat bau karena fitur thermo-regulating serta antibacterial cool max fabrics yang menjaga kelembapannya sehingga tidak menjadi sarang bakteri.      8. Bisa dicuci dengan mesin cuci   Kalau Mom rajin, lebih bagus dicuci dengan tangan. Kalau lagi malas, bantal ini bisa dicuci dengan mesin cuci. Tapi jangan keringkan dengan mesin pengering ataupun tumble dry yah Mom. Cara jemurnya jangan dengan digantung tapi dengan diletakkan di alas datar dan jangan terkena matahari langsung.     9. Ringan   Jadi gampang dibawa kemana-mana Mom, enggak cuma untuk tidur di kasur, tapi juga bisa dipakai di bouncer, stroller, carrycot dan playmat. Saking ringannya jadi dijadiin mainan juga sama Baby K bahkan sejak tangannya belum begitu kuat >.<            Yang saya kurang suka dari bantal peyang Babymoov Lovenest:   1. Harganya cukup pricey untuk sebuah bantal peyang. Waktu itu saya beli di Taiwan, kalau dirupiahkan harganya sekitar 240ribu rupiah, mirip-mirip lah ya dengan harga di Indonesia.   2. Kalau sering dicuci apalagi dengan mesin cuci (saya cucinya 2 minggu sekali), kain cover luarnya jadi agak berbulu.   3. Bentuknya sedikit berubah jika sering dicuci dengan mesin cuci, karena bahannya yang dari foam filling.   4. Kain covernya menyatu dengan bantalnya jadi tidak bisa dicuci terpisah. Padahal kalau dipisah, saya bisa mencuci kain luarnya saja. Lalu untuk bantalnya bisa dibersihkan dengan vacuum cleaner sehingga tidak merusak bentuknya. Tapi mungkin kain cover dan bantalnya didesain menyatu karena kalau dibuat terpisah, bentuknya nggak bisa begitu dan malah jadi ga ergonomis mungkin yah Mom.   5. Cuma bisa dipakai sampai 6 bulan      Kesimpulannya, bantal peyang Babymoov Lovenest ini walaupun pricey dan cuma bisa dipakai sampai 6 bulan, tapi worth it dibeli karena terbukti membantu kepala bayi menjadi bulat sempurna. Overall, bantal peyang Babymoov Lovenest tidak mengecewakan saya.   RECOMMENDED!